….mapanisme!!!

Ni yg sering jd pikiranq selama duduk di bangku kul,

Udh beranjak GD kaleeee !!!!!

suatu peristiwa yg ga’ ada waktu jamannya SMA.adalah banyaknya fenomena yg kujumpai pada mahasiswi yg kuliah sambil menikah (atau menikah sambil kuliah ya…) bikin aq jadi berpikir dan seringnya bingung sama keadaanku sendiri.
Yaaah….mungkin aq masih belajar menerima kenyataan yg menurutku spektakuler (cz aq sndiri blum ad pikiran bwt merit).Kadang aq ngrasa kasian kalo ngliat ad tmenq yg gy hamil tua tp tetep maksa ikt kul (biasanya krn ad Quiz atau musimnya ujian)

ni suaminya mana???
koq tega sih ngebiarin istrinya naek tangga tiga lantai sendirian??

Apalagi kalo dia kdg bilang yg di peyutnya kerasa melorot ,qt jg,temen2ny jd pada bingung,takut bayinya keluar di situ.

Ad2 aj…

Tp tu semua bikin aq smakin bertnya2,

mereka koq bisa,koq mau ngambil keputusan itu(merit sambil kul mksudnya)??

Mungkin ada di antara mereka yg menganggap bhwa menikah merupakan solusi yg pas utk menghndari zina,

ok…menurutku itu alasan yg baik dan masuk akal,

ada juga mungkin yg terpaksa menikah lantaran udh kecelakaan,

itu sih naudzubillahimindzalik,jgn sampe deh…..

Atau mungkin…ad juga yg nikah lantaran buat bayarin utang2 ortunya…

Emang jamannya siti nurbaya???

Slma ini aq berpikir bahwa untuk menuju jenjang pernikahan tu ga’ mudah (walau byk jg yg blg kalo menikah tu jgn dbwt susah),tapi…menurutku,pernikahan memang harus dipersiapkan sebaik2nya,cz org menikah ga’ buat setahun,dua tahun,atau sepuluh tahun,tapi untuk selamanya…Insya Allah .Kadang kalo aq liat org yg nikah muda cenderung terkesan terburu-buru,dari segi mental mungkin mreka merasa udh siap,tapi dr segi laennya kan blum tentu jg.Suka miris sendiri waktu liat ada anak yg lahir cacat (tdk normal) lantaran ibunya yg belum cukup usia bwt punya anak atau lantaran org tuanya masih kerja serabutan sehingga si anak ga’ mndpat cukup gizi saat dlm kandungan.Ngrasa kasian juga kalo liat pasangan suami istri yg dua-duanya masih muda,sering berantem gara2 kurangnya kedewasaan di antara mereka.
Tapi ada juga sih orang yang udah berumur,udh mapan,tapi ga’ nikah2 juga,n kalo ditanya jwabnnya sll belum siap,atau terlalu enjoy sama kariernya

Jadi…mana yg bener???

Hidup mapan dulu baru menikah
Atau
Menikah dulu sembari memapankan hidup

Ada kan org yg berusah untuk mencari penghidupan yang layak dulu sambil menata diri agar nantinya dia bisa membangun rumah tangga yang baik,tapi ada juga yang menikah terlebih dahulu dan mereka justru mendapatkan kemudahan2 saat mereka sudah menikah.Wallahua’lam….keduanya baek dan semua itu kukembalikan lagi padaNya,coz aku sendiri ga’ tau apa yg Dia gariskan untukku.Tapi dari ortuku sendiri ga’ menghendaki menikah di usia muda,coz menurut mreka lebih baek menuntut ilmu setinggi2nya dulu baru menikah.Karena kalo sudah menikah dan punya anak (biasanya buat cewe’),org cenderung lebih suka di rumah bwt ngurusin anaknya dari pada bwt kuliah,n klo udh nikah tu cewe’ kudu nurut kan sama suaminya…takutnya nti kalo dpt suami yg ga’ ngebolehin qt aktivits di luar rumah,kan sayang tuhhhh kuliahnya .ya…tapi semua itu Dia yg ngatur,ku cuma berusaha aj…Bismillah semoga dihindarkan dari perbuatan2 yg tercela.Amien3x

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: